Jogjakarta Dalam Satu Hari

Assalammualaikum pembaca budiman. Pengen kayak pujangga lagi nih “Berkunjungnya sebentar tapi

kenangannya tak mau cepat pudar” Asekk. Hehe. lama juga ya gak main-main dengan kata-kata syahdu gini, Jadi rindu! next deh kalau niat banget itu muncul. 

Lanjut cerita travelling kemarin yuk. Yang itu loh, cerita dari artikel beberapa waktu lalu tentang merasakan menjadi warga solo sementara. Jadi, selama di Solo aku berpikir kenapa gak sekalian jalan-jalan ke Jogja dengan kereta, toh ya mumpung di sana ada adek dan kereta Solo-Jogja juga lumayan murah, kalau di banding perjalanan menuju Mojokerto - Jogja , better begini lah .  And Here we go!

Keribetan Proses Check In KRL Solo - Jogja

KRL Solo-Jogja

Tibalah waktunya aku pergi ke Jogja setelah empat hari tinggal di Solo. Setelah sarapan dan menyediakan outfit of the day, kami bergegas menuju stasiun Solo Balapan dengan transportasi online. Drama di mulai setibanya di stasiun. Jadi, karena ini pertama kali aku dan adekku menggunakan KRL. Kami sempat kebinggungan untuk memulai alur menaiki kereta tersebut. Setibanya di lantai dua, khusus untuk jalur KRL petugas loket info jika pengisian e-money dengan menggunakan kartu indomaret masih belum bisa, jika ingin tetap melakukan isi ulang bisa langsung datang ke indomaret, karena waktunya mepet kami ditawari opsi kedua, kami bisa membeli kartu baru seharga 38k dengan saldo 10k, atau jika tidak berkenan, bisa menggunakan e-wallet Link Aja. Sebenarnya menggunakan aplikasi tersebut paling mudah menurutku, tinggal tap di gate kereta KRL nanti. Oke! Kami memilih turun ke gate kereta dan check in dengan tap menggunakan e-wallet saja. Anyway untuk harga peron KRL ini 8k aja ya. Murah kan?. tapi alurnya bikin pusing. Hehe 

Selepas tab e-wallet di gate sistem, ternyata satu akun hanya untuk satu orang. Baiklah karena yang punya Link Aja hanya aku, akhirnya adekku segera download aplikasinya. Setelah ter-download dan terisi saldo barulah kami bisa lolos check -in.  Pikirku begitu, tapi kenyataannya beberapa kali ngetap dengan hape, entah kenapa rumit sekali, yang gak terdeteksi lah, signal ngadat lah. duh .. syulit, tapi dengan banyak kesabaran akhirnya kami masuk kereta KRL. Keretanya nyaman tidak penuh sesak. Tempat duduknya pun memanjang dan berhadap-hadapan. Hampir penuh karena banyak yang ternyata turun dengan tujuan Jogjakarta.

Setibanya di stasiun Tugu Jogja pun sebelum keluar ada gate khusus untuk para penumpang di harap scan log out aplikasi ataupun tab e-money yang menandakan jika penumpang sudah keluar dari stasiun.  Sejauh pengalamanku menggunakan kereta, hanya di KRL ini, aku harus tap check in dan check out, emang gitu ya aturannya?

Baca Juga:  Jogja 3D2N - Dari Tamanari ke Yamie Panda Taman Siswa

Well, untuk mempermudah transportasi saat di sana, aku memutuskan untuk menyewa motor, toh ya ini hanya kegiatan tak sampai satu hari penuh, motor jenis beat tahun 2019 di harga 75k dengan persediaan bensin 3 bar. Oke cukuplah buat muter-muter yang gak tau kita bakalan muter kemana aja. Hehe

Rute pertama setelah janjian dengan dealer sewa motor di depan stasiun, kami memutuskan untuk kulineran sembari makan siang. Tempat makan yang ingin sekali aku kunjungi lagi setelah terakhir kali di bulan Mei lalu bersama keluarga. Yamie Panda yang ada di taman siswa. Entah kenapa tempat makan dengan tema oriental warna merah, dan mural panda yang ada di dinding dalam resto ini sangat melekat di benak. Selain karna tempatnya yang nyaman, menu yang disajikan juga enak, itu sebabnya aku memasukkan Yamie Panda sebagai wish list kuliner di sini.

Lanjut, tempat yang ingin kami kunjungi adalah Tempo Gelato. Kedai Gelato yang menjadi tempat impian adekku ini sukses membuat siapaun terpana ketika mulai membuka pintu di tempat tersebut. Masuk lokasinya, widih bener-bener keren. Betah di sana walau hanya menghabiskan uang 30k untuk menikmati cone gelato 2 rasa dengan porsi yang menurutku itu lumayan. Gelatonya enak, tempatnya pun instagramable. Hehe Cukup puas dengan beberapa kali take foto di sana, kami memutuskan untuk lanjut ke destinasi selanjutnya.

tempo gelato jogja

tempo gelato jogja

tempo gelato jogja

Jalan-jalan ke Jogjakarta, rasanya gak afdol kalau enggak ke Mallioboro. Mampir sebentar ke masjid agung Jogja yang berada di Mallioboro untuk sholat dhuhur, kami melanjutkan dengan duduk cantik di kursi yang di sediakan di trotoar sepanjang jalan Mallioboro. Melihat sekeliling area Mallioboro banyak yang berubah ternyata, dulu selalu riuh dan sesak ketika banyak pedagang kali lima di selazar toko Mallioboro menawarkan barang dagangannya, kini, semuanya telah berpindah ke tempat yang dinamakan Teras Mallioboro. Namun Mallioboro kini nampak tertata rapi. Gerai Mallioboro yang dulu tak terlihat gara-gara tertutup dengan pedagang kaki lima, kini menampakkan kemolekkannya dengan lampu warna-warni.

Setelah cukup puas mengumpulkan tenaga. Aku yang dulu sempat menyesal tidak foto di tempat dengan tulisan Jl Mallioboro, kali ini aku berencana mengabadikannya. Haha. Beberapa take foto dengan hasil yang lumayan membuatku tersenyum puas. Setelahnya, karena ingin foto dengan background Bank Indonesia, Pos Indonesia dan Bank BNI di ujung Mallioboro, aku dan adekku memutuskan untuk berjalan dari tempat kami berada menuju ujung Mallioboro sebelah utara. Sesungguhnya itu adalah kesalahan yang menurutku fatal. Kwkwk 

Kupikir, jarak tempuh ke ujung Mallioboro dekat, ternyata cukup membuat kaki linu karena terlampau jauh. Haha. Mungkin karena kami jarang berolahraga, jadi jalan dari salazar Teras Mallioboro ke ujung Mallioboro terengah-engah. Berhubung di sana cuaca masih terik, karena jam menunjukkan pukul 2 siang, jadi tidak banyak pengunjung yang datang meskipun beberapa kali kami menemukan turis bersliweran. Lagi-lagi kumpulan foto sudah cukup diabadikan dan dijadikan story sampai beberapa bulan ke depan. Lanjut!

Seperti kebanyakan orang, kami sangat excited jika itu menuju tempat yang ingin kami datangi dan sangat malas ketika kami harus kembali ke parkiran motor. Sekali lagi, jarak menjadikan kaki kami yang linu-linu ini memohon untuk ngaso tempat yang di sediakan beberapa saat. Memberikan motivasi “kapan lagi kayak gini” ternyata masih belum cukup menghilangkan rasa lelah karena berjalan jauh. Okelah semangat, karena selanjutnya kami berencana untuk membeli oleh-oleh khas Jogja dan makan malam. Untuk makan malam, aku berencana membeli Gudeg Yuk Djum, sayangnya si adek tidak suka dengan makanan yang terlalu manis menurutnya. Dan lagi, karena dulu sempat kena prank makan di emperan Mallioboro dengan harga fantastis, akhirnya dia memilih untuk membeli Mcdonals sedangkan aku sekali gudeg tetap gudeg. Hahah. Yaealah jauh-jauh makannya begitu, tapi yaudalah ya, namanya juga pengen, kan Gudeg khas Jogja yaa.

Mengingat masih ada waktu 3 jam dan saat itu masih pukul 4 sore, rencana kami akan menuju Tugu Jogja, sekali lagi, ke Jogja enggak datang ke tempat iconic itu sangat disayangkan. Tetapi, karena cuaca saat itu diselimuti awan gelap lalu tiba-tiba hujan dengan volume yang cukup bikin gak nyaman, kami mengurungkan niat tersebut dan memilih kembali ke stasiun dan itu tandanya kami harus mengembalikan sewa montor yang seharusnya masih bisa kami gunakan sampai jam 7 malam. Rasanya memang kurang sih maennya. Jogja dalam satu hari dengan kondisi seperti itu memang sangat kurang, sayang juga biaya sewa motornya, tau gitu kemana-mana bisa naik transportasi umum aja lebih hemat. Haha.

Hidupmu Ya Hidupmu, Hidup Mereka Bukan Standartmu

hidupmu ya hidupmu hidup mereka bukan standartmu

Assalammualaikum pembaca budiman!. Sedang apa hari ini? Pasti sudah melakukan hal yang baik kan?. Sudah bulan -ber aja sekarang. Mendekati akhir tahun nih achievement pasti hampir semuanya gol kan ya? atau ada yang masih struggle?, gak apa-apa, setiap orang punya timing masing-masing, semangat yaa!. Yuk cerita-cerita di sini. 

Deep breath dulu, atur nafas lalu mulai membaca pelan-pelan artikel ini dan diresapi. Disclaimer ya, tidak ada unsur yang gimana-gimana terkait postingan ini. Sepeti biasa hanya ingin menyampaikan satu kebaikan versiku dan dengan caraku. Apalagi kalau bukan dengan menulis. Setidaknya bagi yang suka membaca tulisan ini ada niat baik yang ingin disampaikan dengan caranya. 

Ada satu kalimat yang sampai saat ini aku jadikan sebagai pegangan untuk terus bersyukur dan berbenah. Widih badas.. berat-berat. Hehe. simplenya begini “hidupmu ya hidupmu, hidup mereka bukan hidupmu!. Jangan pernah mau diatur orang lain, mengstandartkan diri atas patokan dari orang lain karena itu sangat berat. Serius.

I think as a human we have ever compare our self to other. Ya kan ? pasti pernah? Pasti dong  Sebagai makhluk sosial kesempatan berinteraksi dengan orang lain membuat kita sengaja ataupun tidak sengaja membanding-bandingkan hidup kita dengan mereka. Entah itu dari segi fisik, keuangan, karir ataupun hal kecil yang menurut oran tersebut gak penting tapi bagimu itu sangat bahkan perlu untuk di tiru, kok jatuhnya seperti FOMO  ya?. Iyap sedikit banyak mengarahnya ke sana. 

Baca juga: Memiliki Previlage dalam hidup 

Adalah hal wajar jika kita pernah membandingan hidup kita dengan orang lain. Kok wajar? Iya dong, bukan untuk menganggap bahwa hidup kita paling menderita atau serba minus sehingga gak patut diapresiasi. BIG NO!. Bukan itu ya tetapi dijadikan motivasi untuk mengkoreksi diri agar lebih baik lagi. Di bandingkan untuk dijadikan panutan. Tidak harus sama persis, setidaknya menjadi versi diri kita yang lebih baik lagi untuk kebaikan sendiri. Sampai sini paham kan ya pembaca budiman? Hehe. Guide line nya membandingkan untuk dijadikan motivasi bukan obsesi.

Membandingan diri hanya akan menambah beban mental

Beda cerita dengan orang yang selalu mengkomparasikan diri ke arah yang negatif. Harus seperti itu? Titik!. Pokoknya kalau gak seperti itu gak bahagia, gak afdol rasanya karena hidup orang tersebut adalah impian banyak orang. Siapa bilang? yakin impian banyak orang?, bagaimana kalau sebagian orang justru tidak ingin seperti itu. Mereka mengganggap bahwa hidupnya yang saat ini di jalani adalah sebuah proses, they just try enjoy their life no matter what

Lagi, bagaimana jika ternyata yang kamu upayakan ingin memiliki kehidupan seperti orang yang kamu anggap "sempurna" tidak sesuai dengan harapanmu. Iya kalau hidupmu seperti mereka, lah kalau enggak?. Menjadikan kehidupan orang lain menjadi tolak ukur hidup kita itu tidak masuk akal. Pertanyaan kedua, yakin bahagia?. Nah loh jadinya memicu stress kan, lagi-lagi kesehatan mental diabaikan. Membandingkan diri sendiri dengan orang lain malah membuat kita terlihat menunjukkan ketidak bersyukuran dengan apa yang di miliki. menjadi golongan orang yang tidak puas dengan pencapaian diri sendiri. Yang jelas membandingkan diri terlalu berlebihan akan menambah beban mental. 

Sejak membahas issue mental di beberapa postingan terakhir, aku akui semuanya based on pengalaman pribadi ataupun dari hasil diskusi dengan orang yang sedang berada di fase "rasanya hidupku biasa-biasa saja". 

Sangat tidak enak merasakan berada di posisi di mana kita meragukan diri sendiri karena aku pernah di posisi demikian. Rasanya ingin bangkit tapi sulit, ingin memulai perubahan tapi tak tahu cara memulainya. Benar-benar berada di posisi stuck!. Aku seperti berperang dengan pikiranku sendiri, tapi percayalah selama sebagian dari dalam diri kita memberikan dukungan untuk berubah dan tidak merasa rendah diri, kita harus pertahankan itu meskipun memerlukan waktu. Nah di sini aku ingin share versiku supaya tidak terlalu sibuk membandingkan diri dengan apa yang orang lain miliki, mungkin  beberapa dari kalian juga bisa mengamininya, 

Baca juga: Hadiah untuk Seorang blogger 

Self Love atau mencintai diri sendiri apa adanya

Aku percaya bahwa setiap manusia di muka bumi ini memiliki peran penting. Meskipun ada yang memiliki kekurangan, tentu dia juga memiliki kelebihan yang suatu saat akan membuat perubahan besar sepanjang hidupnya diarah yang lebh baik. Yes I belive it. Kelelebihan ini yang harus di gali dengan Self love dan bersyukur dengan berbagai keadaan. Self love di sini aku artikan dengan mencintai diri sendiri apa adanya.  Apa adanya tanpa tanda kutip ya. Haha. Yang artinya menerima segala apa yang kini dihadapi dengan berpikiran positif, menerima kekurangan diri sebagai bagian dari eksistensinya kita yang sekarang. Self love itu penting, untuk kita  terhindar dari stress yang di sebabkan oleh banyak tuntutan hidup. Proses self love juga macem-macem, seperti yang aku bilang di awal setiap orang punya timing masing-masing, jadi jangan jadikan beban karena masa-masa kecewa, marah, terluka itu juga harus kita rasakan untuk bisa memaknai hidup yang kita jalani saat ini, tapi ingat seperlunya jangan sampai terjerumus dan lama bertahan dalam masa-masa seperti itu. 

Thanks to your self everyday

Biasakan mengeluarkan kalimat positif pada diri sendiri setiap hari. Nah untuk aksi ini aku sering terapkan ke diriku, semisal ketika bangun tidur dan di depan cermin “kamu cantik, unik, awesome terima kasih sudah bertahan di dunia yang semakin gila ini”. Aku berusaha menghargai diriku dengan berkata demikian. Intinya afirmasi positif untuk diri sendiri. Jika dilakukan terus menerus menurutku akan menimbulkan self confident. Kepercayaan diri akan meningkat sehingga perasaaan membandingkan diri dengan orang lain akan terkikis, justru akan berubah menjadi rasa syukur dengan apa yang di miliki saat ini. ibaratnya Point of view yang berbeda dengan situasi yang sama. 

So, hidupmu adalah hidupmu yang jalannya sudah di tentukan, dan dapat kamu rubah sesuai usahamu. Sedangkan hidup mereka, apapun yang mereka lakukan itu hak mereka yang tak patut kamu jadikan standart bahagia. Kita tak pernah tahu mungkin mereka mati-matian berusaha untuk meraih posisinya saat ini dan tidak tersorot olehmu. Begitu pula dengan usaha kita untuk mencapai level tertentu seharusnya patut untuk di apresiasi sekecil apapun itu.  So, stop to compare your self dengan hidup orang lain. Bahagiakan hidupmu dengan caramu sendiri, tanpa memaksa dan meniru dan jangan korbankan dirimu untuk kepentingan orang lain.